Dufannn.. dufann..

sabtu, 10 jan ’09; Jalan2 pertamaku selaen ma HMLWH dan selaen naek bus bareng rombongan dan selaen ma keluarga tentunya,,
maen2 banyakan(dengan beberapa orang yang ternyata “kabur” dari rumah),dan keluar kota.. hihiyy,,
seneng banget akhirnya setelah ujian menggila bisa jalan2.. dan akhirnya bisa teriak dan ketawa lepaaasss… akhirnyaaaa…

yap setelah perjalanan panjang kita, akhirnya kita sampe di dupaaann..
bagi2 bekel makanan dan bawaan laen buat dibawa di tas orang,, mayoritas emang dibawa ma cowo2..
dupan saat itu ga ujan, ga mendung, cerah,, cuma 1,, belom buka dan kita kecepetan..
menunggulah kita sambil poto2..
dan pas loket dibuka,, tiket dibeli,, ternyata masih harus nunggu pintu dibuka sodara2..
yap inilah mental orang indonesia, nyelip2,, padahal apa si bedanya ngantri dikit.. orang kita juga dah deket2 belakang..
seorang ibu2 dan gerombolannya tiba2 nyelip di depan temanku tanpa ekspresi..
baiklah teman,, jangan dibahas,, masih banyak cerita lain tentang salip menyalip antrian di dupan ini..

dari pertama masuk aja kelompok ce2 dah pisah dari co2..
parah,,
bukan apa2.. tapi amunisi kita,, makanan dan minuman dibawa di co2.. lagian,, juru potonya co semuaaa,,, haha,, misah berarti tak terdokumentasi. Ce2 cuma bermodal kamera hape..

Wahana pertama: HALILINTAR
masih kosong dan ce2 sangat amat terobsesei buat naek halilintar.. cuma sayang,, dena ga ikut,, dia bahkan cuma berapa wahana yang diikutin.. alesannya? tanya orangnya aja ya.. huhu..jadi ngrasa ga adilll ama dena…

naek halilintar kok diriku ga teriak yah..

kita naek wahana yang buat anak2 juga,, kek burung terbang,, sekali2 kalinya saya naek,, saoalnya dari dulu dibilangnya buat anak kecil,, jadi baru kemarenlah sekali2nya nyoba. muka tebel, banyak yang nemenin sih..

maen yang laen2,, saya lupa rinciannya apa.. yang jelas masi belum bisa teriak lepas..
kalo ngeliat inget2.. rasanya lucu banget, terutama pas maen bom-bom car.. deka yang adanya di ujung dan jadi objek tabrakan,, mobil yang tadinya pengen maju malah jadi mundur, dsb dan pikiran ingin menabrak orang mpe jatoh,, berdarah,, masuk RS (ah diriku gawat)

terus pas naek kora-kora,, ngeliat muka temen2 yang ada diseberang dan dibelakang,, parah2.. kecuali sat yang mukanya lempeng dari awal mpe akhir.. masi sama,, diriku belum bisa teriak lepas..

pas naek kicir2,, salah seorang temenku ngomong: “ka,, bisa ga muntah pas lagi diatas? ato muntah mah pas lagi dibawah yah?”,, jreng,, dan jawaban singkat saya: “kalo diatas ntar ujan”

mm,, makanlah kita disana,, ternyata perbekalan berlebih,, banyak yang pikirannya sama,,bawain nasi buat yang ga bawa bekel,, jadinya nyisa banyak nasi..

abis makan,, kita masih maen,,

sambil nunggu yang solat, yang ga solat naek halilintar kecil buat anak2.. dan itu pertama kalinya bisa teriak lepas,, hahaha,, unik..
lalu naek arung jeram yang nagntrinya dahsyat,, mana ujan,, padahal ada gerombolan anak2 berkerudung putih di depan kita,, kan mirip teru2 bozu.. hihi..

baju kita basah parah.. bahkan ada temen yang bawa baju atasannya doang,, udah itu ditaro di tas dan tasnya basah mpe bajunya,, apes dah..

naek niagara, sama, diriku jadi kepisah gara2 ada orang yang nyele kek mo maen rugby,, seremm, lebih baik ngalah daripada remuk.. lucunya temen2 kompak semua teriak “kjo misah sendiri sih”.. dan orang2 yang nyele tadi tiba2..”eh mba (sambil senyum),, silakan duluan”.. yawdalaaahhh..

naek perahunya dibagi 3orang, 3 orang (dari kita maksudnya)… seharusnya muat buat ber5 juga,, tapi ga ada yang mau naek seperahu ma kita ber3,, akhirnya: mepet depan, belakang kosong. huh, kalo tau ga ada yang ikut lagi kan ga perlu dempet2an..

naek tornado,, selaen berniat untuk melawan rasa takut kita,, juga berniat suci ingin mengeringkan baju yang basah..
pengalaman saia pertama naek tornado: kepisah ma temen2(lagi),, lepas sepatu dulu sebelom naek (harusnya sambil nyalamin orang2 atu2)., babacaan doa sebelom naek (terdengar orang sebelah2 saia juga babacaan,, padahal cowo,, hwkwkk.. BAGUS) ,, pas naek terdenger “BISMILAAAHH” pas diguncang2 diatas.. teriak ga jelas..
beberapa detik kemudian: ga bisa teriak lagi,, dan mule terbiasa,, ah,,,mirip kicir2..

naek kicir-kicir dan kora2 aja mpe 2x kita..

naek kora2 yang kedua,, yang naek cuma beberapa,, dan kita sebarisan. yori teriak-teriaknya di kuping pikri.. parah kaw yor, keknya bakal berkurang berapa desible..

haha,, seru2,, ditutup ma pawai dufan,, poto2 ma dafi..

terakhir naek bianglala waktu malem,, seru,, walo diatas banyak angin dan beberapa teman bahkan mematung, takut ketinggian,, hihihii..

yupp,, pengalaman seru.. yang jelas uda bisa teriak2an..

mm,, beban lepas (dikit).. 😀

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s