Rancob.. (part 2)

sebenernya mau nulis dari hari minggu, 30 nov 2008. Apa daya, komputerku rusak dan kalo ngeblog enaknya pake komputerku yang rusak ntu,, hehe.. ini juga masih rusak, tapi kudeta kompie adikku.

oke..

minggu lalu, hari minggu (halah), saya dan temen2 akhirnya memutuskan untuk ngerjain rancob lagi.

berpikir untuk mencari metode lain selain “meledakkan” lab untuk kedua kalinuya. akhirnya kita mencari elemen pemanas (heater), terpikir beberapa heater: “nyolong heater dari lab”, “pake solder”, “pinjem kompor listrik orang”

ide pertama ga jadi saya lakuin karena saya tau itu dosa (walopun dalam hati pengen banget, hari minggu sapa mau ke lab sih).  pake solder: panas ga merata. akhirnya kita pinjem kompor listrik temen2 kita.

bergegaslah kita ke kosan dia, pinjem dan dia bilang suruh kembaliin sebelum malem, soalnya tu kompor milik bersama (walopun terakhirnya ternyata kita balikinnya nyaris tengah malem.. haha piss temand)

yap, stelah minjem barulah terpikir untuk ngerjain di mana gt, di tempat antah berantah yang jauh dari peradaban, sbab kalo di tengah kota kita akan disangka teroris baru. muka kelompok saya akan tampil di koran, majalah ato media massa dengan mata di kasih garis item (di sensor).

terpilihlah rumah fandi tanpa alasan yang jelas.

nyampe dirumah dia, dicobalah heater tadi. dan dengan indahnya tu heater nga jalan. *histeris*

untunglah si aku bawa alat ajaib. alat paling dibutuhkan di dunia dari abad ke xx  sampe sekarang (xx tuh karena emang ga tau, tapi sok2 keren getoh): “SETRIKAAN

yap ini memang setrikaan biasa, tapi buka sulap bukan sihir, tapi emang strikaanlah yang kita butuhkan sangat untuk memanaskan sampel.

diganjal sedikit batu dan kay jadilah alat seperti berikut (dengan mangkok juga bawaan diriku):

setrikaan ajaib

setrikaan ajaib

sedikit bangga karena well-prepared, meski aga aneh (baca: sangat aneh dan ajaib).

next adalah permasalahan bagaimana kita menghitung hasil asap yang kita dapetin dari percobaan kita..

akhirnya kami bikin metode untuk membuat semacam windmill gt, anginya itu dari asap sampel kita. jadi yang dihitung adalah berapa kali putaran kincir tersebut dihitung dari lilitan benang(kipasnya kita kasih benang).

naah ceritanya sampel kita ditaro di dalem wadah yang terbuat dari kardus(yang ternyata pas kita liat2 ternyata mirip “kuda2an”).  kita nga maksud bikin jalangkung, tapi emang bentuknya sebagai berikut:

kuda2an (males di rotate)

kuda2an (males di rotate)

bagian tengah bolong bukan karena disengaja, tapi bolong gara2 bakar sampel, akhirnya bagian bolong tersebut kita kasih seng supaya pas ngebakar sampel tetap aman.

yap, stelah smua alat selesai dibuat, sampel2 smw udah ditimbang dan bu deka telah berhasil menemukan takaran yang pas meskipun tanpa timbangan(setelah ditimbang asli emang pas, males juga make timbangan, orang angka timbangannya harus dilihat dengan fokus mata paling dekat dengan timbangan dan mata harus cembung puoll kaya di kartun2).

AKHIRNYA KITA NYOBA BAKAR SAMPEL

bakar dengan hati berdebar2.. saya histeris

sampel disulut pake api.. deg.. deg..

terbakarlah sampel kita dan mulai ngeluarin asap..

*histeris lagi*

dan lama2 asap menebal-menebal-menebal dan mule menggerakkan kincir 1x dan kami teriak:

“IT’S WORKS!!! HORRAAYY”..

tarian gunyu2.. histeria.. dsb..

LALU

terlihatlah kejadian menakjubkan:

bakar sampel

bakar sampel

???

???

psssssssss

psssssssss

okay..

1 kata:

NISTA!

dan berakhirlah perjalanan panjang kita hari itu? belum berakhir,sodara2!

dirundung kemalangan yang sangat, sesorang dari kelompokku jalan dan nga sengaja menabrak sampel yang udah ditimbang, dan..

28 dar 32 sampelku tumpah dengan indah.,

hanya tersisa 4. dan.. hahaha..

BENAR2 NISTA..

penasaran?

tunggu kami di rancob (part 3)

Advertisements

2 thoughts on “Rancob.. (part 2)

  1. haha… memang sial nasibmu, nak… kenapa pas lagi bakar2an, jempolmu tak sekalian dibakar aja? lumayan, bakso bakar madu lemon enak juga tuh..

    semangat yooooh, buat rancob-nya…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s