lebaran ko malah bingung?..

HOREEE.. idul fitri!

Maapkan salah2ku teman2..

Oke, di hari pertama ini mu bagi2 cerita..

Mulanya dari ide sederhana: silaturahmi ke rumah asisten dosen yang kebetulan mudik juga ke “Kota sungai” ini

Jadilah saya niat banget ngajakin bareng ma temenku, Imul. Skalian supaya dia jadi pawang jalan, selain gara2 saya bener2 BUTA arah (c imul orang asli kota itu), juga untuk menghindari dari gangguan2 polisi dan komplikasi jalanan lainnya.

Dari pertama dia naek mobil, saya tau ada yang ga beres dengan otak dia, pertama dia ga tau alamat yang dituju,  masa jalan gede kek gt dy ga apal.. yaaa masih bisa dimaklumi,,

Kedua, tingkah dia mule aneh..  sepanjang jalan cerita garingan ini ga biasanya terjadi di kota Bandung.. ntah karena virus garingan saya nular ato emang kota sungai lagi musim ujan?

Dan, bergeraklah kita ke tempat yang dituju. Dan sodara2,,, C imul ternyata hapal jalan.. SIAL.

Saya kasih aja HP saya ke dia, saya ga baca teliti tu sms, gara2 emang ga tau jalan, jadi saya kasiin langsung aja ke imul, biar dia jadi saritilawah.

Berkali2 dia baca sms itu,, udah baca, ditelaah, baca lagi.. nampaknya lebih serius dari baca Callister, saya aja nampak aneh.

Yapp,, Di sms tertulis: “alamat saya di jl.perintis kemerdekaan, cari aja kaleng cat, kalo udah sampe disana2, hubungi saya” ..ada yang aneh?

Sampailah kita di perintis kemerdekaan yang dituju.. emang bener, jalan gede. Nyari kaleng cat bener2 susah.. SUSAAAH BANGET. Nemu yang mirip cat betulan, tepi pas di deketin, ternyata bukan, itu galon aqua (segitu desperatenya qt). Lama2 qt berpikir kalo catnya udah tumpah, dan udah dibuang.. makin desperate lah qt.

muter2 disana sampe baru berinisiatif buat nelpon. Akhirnya nemu juga setelah dikasi kode morse dari sang asisten dosen. Hmm… kaleng catnya ketutupan pohon, mana kecil pula, sadis, masa yang kaya gt jadi patokan. Laen kali sayah inisiatip. kalo mau bikin patokan kerumah sayah, skalian aja patokannya: kucing kuning yang sedang garuk2 kepala di sebelah kucing putih yang lagi maen tikus. Kalo ga garuk kepala, misalnya garuk badan, itu bukan rumah sayah.

Sampe di rumah tu asdos, ternyata disana lagi rame banget.Rame bgt! mana kata ayahnya si asdos, lebaran semua soadara dari babagai pulau dan propinsi dateng.(di absenlah semua soadara yang ada disana: Bali, bogor, lampung, dsb dsb.. banyak banget)

Setelah ampir 15 menit absen tu sodara2 (akhirnya berenti juga). Kita ngobrol2 dikit, yang ujung2nya masi sama: Absen lagi untuk kedua kalinya..(mati sayah) kalo 3x, saya kasi hadiah piring cantik.

Sudah itu, makanan siap, mata yang udah ampir 5 watt denger basenan akhirnya kinclong lagi.. dengan ga tau malunya, melahab habis tekwan, seeeddddeep.

Akhirnya kita jadi SMP juga. Sudah Makan Pulang.

Biasa, si Imul menegluarkan jurus nakut2in selama dalam perjalanan..awalnya biasa aja, lama2 saya berpikir… saya pulang kan sendirian.. malem pula.. serem juga.. dan makin lama ceritanya makin serem.. makin teriak2 ga jelaslah sayah.. 

Tapi masi inget ada satau amanah lain: beli kartu lebaran.

mmm.. awalnya ada temen yang gajak tukeran kartu lebaran lewat pos, kan berasa banget bedanya kalo ngirim kartu ucapan lewat pos. Lagian ini momen angka, uawdah, saya iyahin aja.

Nyari kartu lebaran di kota sungai ini susah Naudzubillah.

Akhirnya sy dan imul pergi ke mall terdekat walaupun waktu udah nunjukkin jam 8 malem. Pake acara pintu mobilku macet ga bisa dikonci pula..awal yang buruk.

Hari itu hari pertama lebaran, ga banyak warga pribumi disini, mungkin gara2 sibuk dengan masak2 atau kunjungan2 saudara ke rumah, yang jelas mall tersebut ga berasa kaya di Indonesia lagi (bahkan sampe mba2 kasirnya juga).

Pertama nyari ke *****mart.. udah keliling2, ga ada, nanya ama petugas disana:

Sayah: “kartu lebaran di sebelah mana ya?”

Petugas: ??

(kayanya bingung sejenis apa makhluk bernama “kartu lebaran”)

Sayah: “masih ada ga?”

Petugas: “ ooh,, ga ada, paling yang ada kartu ucapan kaya gitu aja”

Yang ada disana Cuma kartu undangan anak2, katu ucapan “thank you”, “happy birthday” dsb..

Temenku tiba2 berenti, rupanya stimulus otak temenku  baru nyampe dari dendrit  ke neurit nya.

“eh,, diatas ada toko buku tau”.

Dudul, bukannya dari tadi.. langsung aja kita pergi, waktu dah nunjukin jam 9.

Sampelah kita di toko tersebut, yang bisa dikatakan isinya makhluq gaib semua (baca: udah sangat sepi). Gamau abisin waktu terlalu lama:

“umm,mba, ada kartu lebaran?”

“oh ada2”

(tenanglah kita)

Si mbanya ternyata geraknya ke laci bawah rak buku.. BUSET DAH, segitu langkanya kartu lebaran di kota ini.

Si mba ngasi sekitar 7 lembar lagi,  bilangnya Cuma tinggal ada yang itu. Ntah karena laris, ntah karena makanan pokok disana adalah kartu lebaran.

“yahh mba, ga ada pilihan yang laen?”

“ga ada, tinggal yang ini aja”

Asem..

“yaudah,,gapapa aja deh”

(ga ada pilihan,, yang ada Cuma yang ntu2 aja, yaudah.. terpaksa)

Mission complete

Masalah terakhir: bagaimana saya pulang setelah dicekoki pikiran2 serem dari imul yang ga berenti2? Lebih lagi pas dia turun duluan dia bilang:

“ka, kalo ada apa2 telepon aja…

itu juga kalo masi sempet, dan kalo nyambung… hihihihihihihihihihi…”

SIAL IMUL SIAL

Berusaha berpikir positip, ga ada, ga ada, tapi tetep aja tanganku otomatis muterin kaca atas, supaya ga bisa liat ke belakang.. sebisa mungkin pandangan hanya natep jalan, kaca mobil diturunin pol, yang jadi masalah utama: pintu mobil saya kan ga bisa dibuka.. gimana caranya saya turun dgn cepet kalo ada yang aneh2..

Gamau mikir susah2 lagi akhirnya… NGEBUT.. MEMBABI BUTA ,,

LEBARAN YANG ANEEEH!!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s