Meri n The beast: Kisah ultah yang mencekam

Tadaaaiiiimmaaaa~~~

kembali lagi sama sayah di negri sribu satu monyet, dimana monyet berkeliaran begitu riang gembiranya disini..

Dan masi  dalam suasana mencekam bagi diriku dan meri yang tinggal disini. Belajar dari pengalaman, dikejer monyet itu lebih menakutkan daripada dikejer semut. akhirnya setiap kami dihadang mara bahaya (monyet2 itu), kami ngambil jalan muterin kota dulu, baru nyampe ke seberang doang.. apa boleh buat, demi keselamatan jiwa dan raga kami..

Hari ini aga beda, tanggal 6 agustus, meri ulangtaun.. terpikirlah rencana2 jahat dalam otakku dari 3 hari sebelumnya..

terpikir bagaimana caranya meri ga mungkin ngelupain hari ini. mulai dari berpikir kalo dia di sasarkan ke tengah utan,, mpe mu ngasi hadiah monyet betulan (mumpung banyak dan gratis).

akhirnya rencanaku ini (melalui pemikiran panjang beberapa otak), sampai ke tangan pembimbing KP. dan herannya, dia support banget buat jailin meri mati2an. bahkan dia bilang mu buat meri mpe nangis.

bener aja, hari ini, pagi2 banget, sayah ke kantornya buat nanya skenario, dan ternyata dia ga kasi skenario, cuma nyuruh beli kado ke kota. Yap,, akhirnya, naek bus juga ke kota.. malu juga ditanyain orang2 “ko ga ke kantor?”.. yaudah kujawab “cuti buu..”

rencananya mau banget beliin boneka monyet, mengingat trauma akut meri akan monyet gila yang pernah ngejer kita. tapi dasar kota sub-utan,, kaga ada tu yang gt2.. ada juga boneka totem. akhirnya beli aja kue ama boneka biasa. (uada kubilang ke meri untuk menganggapnya boneka monyet walo kaga mirip monyet sama skali).

Pulang dengan selamt di kantor, karena ga mungkin naro tu kado di ruangan pembimbing (ada meri di dalem), makanya naronya di ruangan laen, dan dengan muka ga bersalah, sayah melakukan rutinitas secara normal. Saat itu, sang pembimbing belum banget ngasi gambaran skenario.

Menjelang sore, pembimbing tiba2 masuk ruangan, meri yang lagi ngetik kaget dengan aer muka pembimbing yang kayanya dah siap makan orang.

karena aku cerdas, ak tau kalo sandiwara udah mule..

“tau ga kalian berdua, saya tadi dipanggil oleh manager saya, saya dapet hukuman atas kesalahan kalian , kalian berdua harus tanggung jawab..terutama kamu mer, saya ga pengen liuat muka kamu lagi disini, keluar..”

DHEG..

saya yang tau ini sandiwara aja cengo..

meri nurut keluar,, sayah di dalem ruangan,, pembimbing blg ke sayah untuk yakinin meri kalo tanggung jawab yang diambil adalah keluar dari KP disini, daripada ngebiarin pembimbing dipecat. sayah nurut. sebelum menunaikan tuga mulia untuk meyakinkan meri, sya ambil kado n kue bwt dipindahin ke ruangan pembimbing.

Dengan berbekal muka yang ampir ketawa, ak usahain ga ketawa2, yang akhirnya malah berhasil mengeluarkan airmata buaya sebagai pemancing suasana.

*keadaan makin mencekam*

15 menit lebih kami ngerenung ga ada hasil, dan tiap kata2 yang sayah lontarkan hanya berisi penambahan beban mental, bukan solusi (saya yakin meri marah)..

lalu, pembimbing minta kami masuk lagi ke ruangan beliau..

“apa solusi kalian?”

“…”

“tau ga, sanksi teringan dari masalah ini adalah penurunan jabatan, yang terberat adalah saya dipecat”

meri nunduk aja,, diem,, emang dalam kasus ini, dibuat sebagaimana caranya supaya meri yang jadi titik berat meskipun yang disalahkan itu berdua (soalnya emang meri yang kaitannya paling besar ama hal ini)

“dan kalo cuma hal jabatan, saya masi bisa ngejer.. yang jadi masalah adalah rumah tangga saya.. mau bilang apa istri dan keluarga besar saya kalo ternyata masalah sanksi berat ini akarnya adalah 2 orang CEWE.. bisa2 saya diceraikan, dan rumah tangga saya hancur”

sekali lagi, kita diem..

“saya tanggung jawab, bang” kata meri ragu tapi tegas

“apa tanggung jawabmu? apa kamu mau jadi istri pengganti? jagain anak2ku?”

“engga bang”

“jadi apa? kaw kan yang udah ngancurin idup saya, tanggung jawab.. Atau begini, saya kasih opsi, kaw carikan saya istri yang baik, tapi saya hanya kasih batas waktu tertentu dalam kontrak,15 hari. di dalam kontrak itu boleh saja saya berjanji tidak akan menyentuhmu,tapi jaga anak2 saya dengan status sebagai “istri” sebab kalo tidak dengan ststus itu, saya juga akan mengalami posisi sulit di perusahaan ini”

diem lama..

“kuliah saya gimana, bang? oarng tua saya?”

“kan bisa cuti,, nanti bisa balik lagi pas kaw bener2 tepati kontrak, orang tua? nanti saya yang bicara.. Anak2 saya adalah suatu yang krusial.. kamu yang udah ngancurin idup saya juga harus tanggung jawab”

EDUN DAHSYAT,, orang ga kuat mental pasti dah nangis..

pembicaraan panjang yang ga bisa dibantah.. dan saya yang pura2 takut ga jelas.

akhirnya waktu dah sore bgt..

“bentar lagi 15.30, saatnya sanksi dari atasan saya turun,,, CEPET AMBIL KEPUTUSAN SEKARANG!!”

“..”

“..”

“kalo emang ini jalan satu2nya.. iya bang, saya terima..” samar trapi jelas meri ngomong gt.

“kalo gt, buat pernyataan tertulis”

*pembimbingu nunduk kaya ngambil sesuatu dari kolong*

“SEKARANG?”

“iya”..

taunya yang diambil adalah kue dan kado..

“met ulang taun!!!!!!!” raut muka kaya mau bunuh orang itu berubah benget jadi kaya badut di dufan..

tangis meri lepas kaya bendungan bocor..nangis sekenceng2nya..

parah banget,, saya aga tau ni skenario begitu menakutkan.. sambil ketawa dan ga tega, kita tenangin meri yang nangisnya ga reda2.

 menurut pengakuan c pembimbing, dia terinspirasi buku beuaty n the beast gt..ahakhak.. parah beut

iya, beauty n the beast.. tapi beastnya ga akan berubah jadi pangeran.. hihihi

-pis ah bang..-

Advertisements

5 thoughts on “Meri n The beast: Kisah ultah yang mencekam

  1. wow! true story ga nih? dahsyat kali ngerjainnya. gue juga pernah ngerjain orang ultah mpe nangis. tapi kayaknya ini lebih parah.

  2. Eka.. Eka..
    teganya dirimu..
    yang memperburuk situasi..
    parah abis..
    kasian Meri dunk..
    kan jadi stress gtu..
    masa harus jadi nikah kontrak???

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s